Rainbow, Warna-Warni Kehidupan Rumah Tangga

Minggu, 29 September 2013

Judul Buku       : Rainbow
Penulis             : Eni Martini
Penyunting       : Rininta
Halaman          : 201 halaman
ISBN                : 9786020216096
Penerbit           : Elex Media Komputindo
Harga              : Rp 37.800,-

Apa yang dibayangkan sepasang suami istri yang baru menikah? Tentu saja rumah tangga yang penuh bunga bak di surga. Banyak impian, harapan, dan cita-cita yang ingin diwujudkan bersama. Itu pula yang terjadi dengan pasangan Akna dan Keisha. Mereka baru menikah selama satu tahun. Ibarat manusia, usia setahun itu masih lucu-lucunya, menggemaskan dan masih perlu belajar banyak tentang kehidupan.

Pernikahan pasangan muda ini sedang indah-indahnya. Akna, digambarkan sebagai lelaki dengan fisik yang sempurna, mapan dalam pekerjaan, dan sangat melindungi istrinya. Sedangkan Keisha, sosok istri yang cantik dan setia, ia memiliki toko yang dikelola bersama sahabatnya. Toko itu hanya untuk aktivitas saja, karena Akna yang akan memenuhi semua keperluan rumah tangga mereka. Wow, rumah tangga yang nyaris sempurna bukan? 

But life is never flat, kata iklan di televisi, memang benar adanya. Di malam perayaan ulang tahun mereka yang pertama, musibah itu datang. Akna mengalami kecelakaan yang mengakibatkan salah satu dari kakinya harus diamputasi. Cobaan itu tak berhenti hanya disitu. Akna yang dulu begitu mengayomi Keisha, menjadi sosok yang asing dan menakutkan. Tidak hanya bagi Keisha, tetapi juga bagi orang-orang yang menyayanginya.

Hidup mereka tidak lagi sama, tidak lagi seindah dulu. Mereka memang masih hidup bersama, tetapi seperti tidak pernah lagi menyimpan rasa. Akna yang begitu putus asa dengan semua pikiran buruknya, Keisha yang lelah terus-menerus menerima perlakuan buruk Akna. Bahkan ketika Keisha mulai bangkit dan mencoba mengepakkan sayapnya, mencoba mempertahankan perekonomian keluarga, Akna malah melakukan hal paling mengerikan yang bisa dibayangkan oleh seorang wanita.

Baca buku sambil nunggu makanan datang :)
Dalam Rainbow, Mbak Eni meracik persoalan rumah tangga yang tak biasa. Kecelakaan yang terjadi memporak-porandakan semua impian. Permasalahan demi permasalahan dengan apik ditampilkan silih berganti. Emosi Akna dan Keisha bisa tergambarkan dengan apik. Tidak hanya emosi yang tersirat tapi juga kepedihan di dalam hati yang tak terkatakan. Penggambaran deskripsi latar, baik kondisi rumah, toko, dan suasana terbangun dengan matang. Pembaca seolah-olah bisa membayangkan ikut menjadi salah satu tokoh di sana.

Jujur, saya ikut menahan nafas merasakan emosi Keisha yang mengalami perlakuan buruk dari suaminya dan saya pun tidak bisa menahan air mata ketika sampai di akhir cerita. Ah, apa yang dihadapi Keisha sangatlah berat bagi wanita mana pun.

Hadirnya tokoh Romi dan Emi, dua sahabat pasangan Akna dan Keisha, sungguh sangat menghidupkan cerita. Romi yang selalu menjadi bahan ejekan Akna, justru menjadi penolong di saat paling kritis dalam kehidupan Akna. Dan Emi, bahkan rela memundurkan hari pernikahannya untuk mewujudkan impian Keisha dalam berbisnis. Belum lagi tambahan tokoh orang tua kedua belah pihak dan tokoh Yanti, pembantu mereka. Hadirnya banyak tokoh tidak membuat pembaca bingung, tetapi justru membuat cerita mengalir dengan baik. Sangat masuk akal, sangat logis.

Rainbow, diantara capcay kuah dan udang goreng :P
Rainbow, memang sebuah novel fiksi, tetapi apa yang terkandung dalam cerita ini memang nyata di kehidupan rumah tangga. Walau pun tidak (dan mudah-mudahan tidak akan pernah) mengalami hal yang sama dengan pasangan ini, tetapi dalam rumah tangga kita tidak hanya mengalami surga dunia. Ada cekcok kecil disana, permasalahan keluarga besar, anak-anak hingga masalah keuangan.

Ketika awal menikah, memang hanya yang indah-indah yang ada dibayangan. Tetapi, tidak perlu butuh waktu terlalu lama, masalah akan datang silih berganti. Dan apakah dengan adanya masalah itu membuat mahligai yang sudah terbangun harus hancur? Pilihan ada di tangan masing-masing pelaku rumah tangga.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Resensi Novel Rainbow
81 komentar on "Rainbow, Warna-Warni Kehidupan Rumah Tangga"
  1. Apa hubungannya Rainbow sama capcay dan udaaang? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya td mau beli, tp gak jadi. Soalnya udah tau isinya :p

      Hapus
  2. porsi yang pas untuk sebuah bacaan ya, mba. aku lebih suka tokoh yang natural. kalo yang rainbow ini memang di kehidupan nyata ada juga yang ngalami ya, cekcok karena perilaku pasangan berubah, ekonomi keluarga memburuk, dll. bumbunya diracik dengan seimbang. moga menanggg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya La, mending yang natural aja, kalau terlalu berlebihan ntar seperti sinetron hehe
      Makasi ya :)

      Hapus
  3. Saya belum baca novel Rainbow, Mbak. Tapi bila melihat alurnya, saya akan memilih membuka resensi dengan salah satu adegan yang menurut Mbak 'membuat menahan napas' itu. Bayangan saya itu akan menarik karena pembaca/pengunjung blog langsung terbetot perhatiannya, dan pengen baca resensi sampe tuntas. Saya menduga novel karya Mbak Eni berisi banyak pergulatan batin, kepedihan, dan perjuangan berat, tapi saya belum bisa merasakan gejolak itu dalam ulasan ini. Tapi ya ini menurut saya pribadi.

    Kisah rumah tangga memang tak akan habis dikupas dan memang selalu menarik diangkat dalam dunia fiksi. Namun betapa pun alaminya proses adaptasi dari dunia nyata ke dalam dunia imajinasi, selalu ada celah atau ruang yang bisa kita kritisi. Jadi, jangan ragu untuk menyampaikan kritik bila terasa ada yang janggal atau kurang alami--entah dalam hal peristiwa yang dialami tokoh (misalnya: kok kayaknya terkesan di-setting banget ya?) atau alur yang melompat (mungkin) jadi terasa tidak mulus pergeseran kisahnya.

    Menurut saya boleh juga disampaikan apa bedanya dari novel-novel lain yg mengangkat tema
    serupa macam besutan NH Dini (yg juga bikin nahas napas), atau roman-roman lain. Dari situlah (calon) pembaca bisa memutuskan untuk membeli dan membacanya sebagai investasi bacaan yang berharga.

    Mbak Esti menuliskan ulasan ini dengan lancar, hati-hati, dan sesuai isi nove. Bagus, hanya (menurut saya) tadi itu mungkin bisa dicuplik salah satu fragmen atau adegan sebagai pembuka review.

    Sudah cukup panjang ya si belalang yg sok tahu dan cerewet ini. Semoga menjadi salah satu pemenang ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga ikutan nyimak komen mas Belalang ah :)

      Hapus
    2. Kayak khotbah sholat Jum'at aja semua menyimak..

      Hapus
    3. menyimak tulisan Pak Belalang :)

      Hapus
    4. Komen sama postingan banyak komennya, huft

      Hapus
  4. Setelah kubaca kok ya komentarku panjang amaat ya. Ga bermutu lagi, wkwkw. Malu ama Mbak Leyla yg udah banyak nulis buku :p -- ngacir sambil ngembat udang goreng--

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk bermutu yo Mas, gadget bok gadget :)

      Hapus
  5. Rumah tangga emang tak ada yg sempurna. Masing2 punya mslh sndri2. Tak ada kisah cinta seindah kisah cinta cinderella.. Hehe..
    Ah jd pengen baca bukunya. Spertinya banyak pelajaran yg bs diambil
    smoga menang yaa.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha klo cinderela mah cuma cerita ya Mbak
      Makasi mbak :)

      Hapus
  6. iya mba Esti, aku juga ikut deg-degan lho saat Akna marah2. Untuk ukuran orang yang sedang terluka secara fisik dan mental, apa yg dilakukan Akna ke istrinya sungguh bikin girap2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixix, girap-girap tuh sesuatu banget ya Mbak, Udah jarang pake istilah ini. Ingat ma postingan Pakdhe yg buat kontes GA Mbak Uniek :)

      Hapus
    2. Iya mbak Uniek, jan jan marai sedih ae

      halah mas belalang ki lo melok ae wkwk

      Hapus
  7. Resensi cukup bagus.
    Mana tokoh yang jeng sukai,mengapa ?
    Bagaimana penilaian jeng terhadap karakter terhadap tokoh utama dan pendamping ?
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam sayang selalu dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke oke Dhe, lain kali ditambahi
      Makasi Dhe

      Hapus
  8. Ada yang kurang pada review novel ini, kekurangan isi novel tidak ada :D

    Sukses GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha besok kalau buat lagi tak tambahi wis

      Makasi mbak :)

      Hapus
  9. but live is never flat,,yaah,,betul bgt mba esti,,resensimu bikin penasaran mba esti,,sukses ya ngontesnya,,

    BalasHapus
  10. Wah, baru tau kalo mbak esti punya blog khusus mengula buku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah agak lama kok Mbak, cuma memang jarang dipublish :)

      Hapus
  11. resensinya bikin geegetan nih, pengen baca bukunya

    BalasHapus
  12. hedeeeehhh, jadi penasaran sama bukunya, tanggung jawab lho mbak Esti :-)

    BalasHapus
  13. beneran ituh pasti ceritanya. ngga ada yang pernah bilang kalo rumah tangga itu ngga enak. kebanyakan pada nyuruh nikah, padahal drama nikah berjuta juta qeqeqe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kalo belum nikah disuruh nikah ya Mbak, drama oh drama haha

      Hapus
  14. Ish... Kl ada lomba resensi gni rasanya geregetan krn di Sidoarjo g da toko buku, mo online inetnya lg dodol Arrgghh.. Lo kok Mlh curhat...
    Nice review mbak tp blh jg tuh ditambahin spt saran mas belalang, aku jg penasaran adegan yg bikin girapen n menahan nafas tu kya apa... :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main ke SUrabaya dong Mbak, ato beli online
      Iya, nanti ditambahi :)

      Hapus
  15. waaaah...menarik nih sepertinya novelnya...asli harus baca dulu ya mba hehehehe...bahkan resensinya pun seperti alur novel :D...gambatteeee mba, sukses dengan lombanya...

    BalasHapus
  16. Sedih banget novelnya Mbak :'(
    Kalau pas dibaca dalam sikon hati lagi mellow pasti nangis sambil garuk-garuk tembok :'(
    Kehidupan rumah tangga memang tak bisa ditebak ya Mbak
    Jalan Tuhan tak ada yang tau, tapi dari semua itu pasti ada hikmah yg tersembunyi :)
    Semoga menang yo Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Prit, ketika sudah masuk ke dalam pernikahan memang keikhlasan yang utama
      Makasi ya Mbak :)

      Hapus
  17. Kekurangan isi cerita di dalam novel ini apa ya mbak ? ;)
    Tapi penasaran juga sih jadi pengen punya novelnya, pinjem dong .. heheheh

    BalasHapus
  18. asyiik...baca buku sambil makan capcay kuah n udang goreng :D
    sukses buat kontesnya yaa ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ketahuan deh tukang makan
      makasi mbak :)

      Hapus
  19. Itu lagi mbaca dimana to mbak? kok di belakangnya kayak ada botol2 sirop, malah pnasaran sama tempat mbacanya hihi

    BalasHapus
  20. Bagus..Mba Esti ulasannya..bisa jadi gambaran isi novelnya..hemm...penasaran endingnya happy atau tidak nich..akhirnya Mba?..:D

    BalasHapus
  21. Sih iku.. Modele guayane moco buku tak peduli kamera hahaha

    BalasHapus
  22. rainbow kirain novel remaja, kayak rainbow cake gitu :D
    Eh ternyata masalah pernikahan yang "life is never flat"
    kayaknya tebel gitu mak, pinjem boleh? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya mikir juga seperti mak sari :D

      dari mulai kue, alquran lagi musim rainbow :D sukses ya mak

      Hapus
    2. Hahaha inikan ikut tren mbak, sini2 tak pinjemi :)
      makasi mbak hana dan mbak sari :)

      Hapus
  23. Memang dunia itu penuh ujian, begitulah kehidupan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan ujian setiap orang pun berbeda-beda ya mbak :)

      Hapus
  24. Mbak Eni memang piawai ya membangun alur cerita rumahtangga sampai bikin mbak Esti mewek ... saya juga rasanya jadi kebayang ...

    Btw, membacanya sambil makan ya ... saking menariknya novel ini? :)
    Good luck yambak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mbak, mewek beneran
      qiqiqi itu action aja

      Hapus
  25. boleh pinjem mbak? kayane kudu baca novel ini biar hidupku gak flat.. hehe

    BalasHapus
  26. udangnya enak tuh mbak hehehe gagal fokus. tiap rumah tangga pasti ada cobaannya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha udangnya menggoda ya, iya mbak, hidup kan jadi lebih seru :)

      Hapus
  27. ngomongin nikah neh, jadi penen nikah #eehh

    sama kayak pelangi yaa mbak, perlu hujan dan perlu adanya sebuah proses untuk jadi sebuah pelangi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eciyeee....Niar cepetan dong nikah
      uhuy, niar pinter deh, semua memang butuh proses ya :)

      Hapus
  28. kalo flat2 aja keknya hidup ga seru ya mbak *halah* hehehehe.
    kalo aku nulis novel nanti review jg ya mbak *gagalfokus* :D

    Gudlak ngontesnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap tok dong, ditungguin novelnya Teh
      Makasi ya :)

      Hapus
  29. Alangkah bikin penasaran pengen baca novel Rainbow kali, andai digambarkan betapa ketabahan dan kesabaran Keisha dengan penuh cinta menghadapi suami yang, pastinya, depresi, menghadapi amputasi dan ketidak berdayaannya. Keisha harus menunjukkan kebesaran hati dan jiwa dalam mengayomi Akna dan memberikan kembalinya kepercayaan dirinya. Hehehe....apa di dalam bukunya digambarkan sikap Keisha yang penuh cinta, hehehe.... Ketidak seriusan Esti membuat resensi dengan gaya santai sambil nunggu makanan dan "akan" menyantap makanan, keknya kurang "greget". Begitchuu. Tapi itu pendapat bunda lho. Bunda memberi komentar sebagai seorang yang awam banget nih membuat resensi, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi biar pada penasaran Bunda
      itu biar terkesan unik Bun, foto2 dekat makanan
      makasi sarannya Bunda :)

      Hapus
  30. life is never flat...seperti keripik kentang itu ya mb.. *haiiyyaahh malah bahas iklan :D

    BalasHapus
  31. Aq komen lagi ah.
    Hubungannya capcay sama buku apa yak????
    Trus kenapa juga pake udang???
    Kan enakan tempeeee???

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaah...mana komen yang tadi, kagak ada noh *celingukan
      idih, biarin dung, kalau makan tempe di rumah aja, kalau jajan pilih udang ae :P

      Hapus
  32. Dulu, saya juga mikir, nikah itu banyak indahnya...tapi...tapi...udah 5 tahun berlalu, jadi gado-gado. ih, jadi pengen baca mba, kirim ke rumahku dong :) biar bisa bikin review mak nyus kayak udangnya---eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ternyata banyak dramanya ya pernikahan itu Mbak
      Lesini to, tar baca novel sambil makan udang

      Hapus
  33. Dulu, saya juga mikir, nikah itu banyak indahnya...tapi...tapi...udah 5 tahun berlalu, jadi gado-gado. ih, jadi pengen baca mba, kirim ke rumahku dong :) biar bisa bikin review mak nyus kayak udangnya---eh

    BalasHapus
  34. meski saya belum berumahtangga, kayaknya gak ada salahnya baca buku itu. masukin list ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. SIlakan Mbak Damae, bagus juga untuk yg belum menikah :)

      Hapus
  35. wa....
    aku ada kenalan yang sepertinya kasusnya hampir sam..
    fyuuh..
    jadi pingin baca, untuk gambaran berumah tangga nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh masak? kasihan ya :(
      Qeqeqe segara dong nikah *eh

      Hapus
  36. Yang mampir udah banyak banget...ikut nyimak juga nih...

    Apik Mbak ripiyunya....

    Semoga menang lagiii...aku di bagiii hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heh? menang lagi? aamiin
      Tak bagi crito yo wkwkwk

      Hapus
  37. Banyak warna di kehidupan rumah tangga ya mbak. Takkan habis digali untuk tema fiksi.

    BalasHapus
  38. kira2 sy bakal nangis gak, ya, bacanya? :)

    BalasHapus